Open/Close Menu Ramah perilaku kami, Santun budaya kami, Sungguh-sungguh cara kerja kami

Tidak Hanya Orang Dewasa, Remaja juga bisa Terkena Risiko Kanker Paru

Kanker memang menjadi salah satu penyakit yang menakutkan bagi setiap orang. Jenis kanker pun tak hanya satu, terdapat berbagai jenis kanker yang bisa menyerang tubuh. Salah satunya adalah kanker paru, yang merupakan pembunuh utama dalam penyakit kanker di seluruh dunia.

“Dari 10 orang yang kena kanker paru, delapan orang meninggal tahun itu juga,” ujar Dr. Elisna Syahruddin, Ph.D, Sp.P(K) dari Departemen Pulmonologi dan Respiratori FKUI/RSUP Persahabatan, Jakarta.

Insiden kanker paru di Indonesia diperkirakan 40/100.000 penduduk berisiko. Yang dimaksud berisiko yakni laki-laki usia 40 tahun ke atas dan merokok. Tren kanker paru, menurut dr. Elisna, akan terus meningkat dan tidak akan turun dalam 10 tahun mendatang.

Untuk tumbuh menjadi 1 cm kanker paru, perlu waktu sekitar 10 tahun. Maka sekalipun semua orang di Indonesia berhenti merokok hari ini juga, bibit kanker sudah mulai tumbuh. Puncak usia penderita kanker paru yakni usia 40 tahun. “Namun sekarang, jumlah kanker paru usia muda makin meningkat. Sudah ditemukan di usia 30-an,” ucap dr. Elisna.

Karena anak yang terpapar asap rokok susah jadi perokok pasif sejak kecil. Menginjak usia remaja, banyak anak yang sudah mulai belajar merokok. Sehingga, paparan dengan rokok atau asap rokok makin dini dan panjang. Harapan hidup pasien kanker paru pun tidak kunjung naik. Median survival time atau rerata harapan hidup penderita kanker paru yakni 10 bulan.

source: vemale.com

Write a comment:

*

Your email address will not be published.

© 2019 - Apotek Warakas support by PT. PMI

Telepon Kami       (021) 490050, 493380